Kota Antakya Turki Hancur Akibat Gempa, Padahal Daerah Itu Punya Sejarah Besar

Kerusakan di Kota Antakya Turki akibat gempa (The Record)

Kota Antakya Turki menjadi daerah yang mengalami kerusakan paling parah akibat gempa berkekuatan 7,8 yang terjadi 6 Februari 2023 lalu. Lebih dari 40.000 orang meninggal baik di Suriah maupun di Turki. 

Kehancuran di Antakya hampir total. Sebagian besar kota adalah puing-puing. Apa yang masih berdiri terlalu tidak aman untuk ditinggali. Hampir semua orang telah pergi. 

Pada  Senin 20 Februari 2023, gempa bumi baru berkekuatan 6,4 yang berpusat di provinsi Hatay di mana Antakya berada, terjadi lagi. Gempa terbaru ini  menewaskan beberapa orang dan melukai lebih dari 200 orang. Selain itu  lebih banyak bangunan runtuh.

Antakya, yang dikenal sebagai Antiokhia di zaman kuno, telah berulang kali dihancurkan oleh gempa bumi dan dibangun kembali sepanjang sejarah. Tetapi penduduk khawatir akan butuh waktu lama sebelum pulih dari yang satu ini. Dan identitas historisnya yang unik mungkin tidak akan pernah pulih sepenuhnya. Kerusakannya sangat besar.

Antiokhia, dibangun pada 300 SM oleh seorang jenderal Alexander The Great di lembah Sungai Orontes. Ini adalah salah satu kota terbesar di dunia Yunani-Romawi, menyaingi Aleksandria dan Konstantinopel. Santo Petrus dan Paulus dikatakan telah mendirikan salah satu komunitas Kristen tertua di sini. Dan sinilah kata "Kristen" pertama kali digunakan. Wilayah ini juga menjadi salah satu ajang perang Salib antara Islam dan Kristen.

Mehmet Ismet seorang warga kota yang sekarang berlindung di masjid mengingat tentang kisah di Alquran. Dia mengatakan tiga nabi datang ke sebuah kota. Mendesak orang-orang berdosa untuk mengikuti firman-Nya. Mereka menolak, dan Tuhan menghancurkan kota itu dengan ledakan dahsyat. Al-Quran tidak menyebutkan nama kota itu. Tetapi banyak tradisi mengatakan bahwa itu adalah Antiokhia kuno.

“Semua agama ada di sini. Kami hidup dengan baik. Kemudian politik dan kemunafikan menang, dan ketidaksepakatan mengikuti,” kata Ismet. “Orang-orang tidak setuju dan saling merampok. Tuhan sedang menghukum mereka,” katanya dikutip Associated Press, Selasa 21 Februari 2023.

Masjid tempat di berlindung disebut sebagai Habib Najjar. Masjid tersebut kini hanya dapat dicapai dengan memanjat tumpukan beton dan batu tua yang dulunya merupakan kota tua Antakya. 

Bangunan ini menelusuri banyak sejarah Antakya.  Situs ini awalnya memiliki kuil pagan kuno, kemudian sebuah gereja, sebelum akhirnya menjadi masjid yang dibangun pada abad ke-13. Masjid tersebut hancur dalam gempa bumi pada tahun 1853 dan dibangun kembali empat tahun kemudian oleh Ottoman.

Nama Habib Najjar memiliki banyak kisah. Ismet menceritakan satu kisah popular.  Najjar adalah penduduk Antiokhia yang mendesak penduduk setempat untuk mempercayai utusan Tuhan yang disebutkan dalam Alquran. 

Warga justu memenggal kepalanya dan kepalanya berguling menuruni gunung ke tempat masjid sekarang berdiri. Versi lain dari legenda mengatakan Najjar adalah seorang yang beriman kepada Yesus, yang murid-muridnya menyembuhkan putranya dari kusta. Dia dibunuh karena mempromosikan iman Kristen yang baru.

“Kehancuran Antakya adalah kerugian bagi umat manusia,” kata Jan Estefan, seorang perajin perak dan salah satu dari sedikit orang Kristen yang tersisa di kota itu. “Kami masih ingin tinggal di sini. Kami tidak punya niat untuk pergi.”

Gereja Ortodoks

Gereja Ortodoks Yunani Antakya juga hancur. Gereja yang merupakan tempat kedudukan patriark Ortodoks Yunani hingga abad ke-14 itu  diratakan dengan gempa bumi tahun 1872 dan dibangun kembali. “Sejarah sekali lagi terhapus,” kata Fadi Hurigil, ketua dewan direksi Yayasan Gereja Ortodoks Yunani Antakya.

Masjid-masjid tua terpotong oleh tumpukan puing.  Bangunan-bangunan yang hancur berjejer di Jalan Kurtulus. Ini diyakini sebagai jalan pertama di dunia yang diterangi  dengan obor pada malam hari di zaman Romawi. Bagian dari museum arkeologi juga rusak.

Di luar pusat kota, Gunung Starius melindungi salah satu gereja Kristen paling awal — St. Pierre — yang dibangun di sebuah gua di gunung dan memiliki bagian yang berasal dari abad ke-4. Satu set tangga menuju ke sana rusak.

Ada retakan di dinding Sinagoga Antakya. Rumah bagi komunitas Yahudi berusia 2.500 tahun di kawasan itu. Presiden komunitas Yahudi kota dan istrinya tidak selamat. Sekitar selusin warga Yahudi dan gulungan Taurat sinagoga untuk sementara dipindahkan ke Istanbul, kata Rabi Mendy Chitrik, ketua Aliansi Rabi di Turki.

Chitrik mengatakan akan sulit bagi komunitas kecil dan lanjut usia yang tergerus oleh emigrasi selama bertahun-tahun untuk membangun kembali. "Namun, saya yakin itu akan kembali."

Banyak penduduk tampaknya telah menerima nasib kota mereka untuk kembali dari bencana. “Setelah tujuh kali, mereka membangun kembali dan menghidupkannya kembali. Sekarang yang kedelapan kalinya, dan Insya Allah... kita akan hidup di dalamnya lagi,” kata Bulent Cifcifli. Ibunya meninggal dalam gempa, dan butuh waktu seminggu untuk menemukan tubuhnya.

Dalam satu atau lain bentuk, Antakya akan bertahan, katanya. “Kematian tidak bisa dihindari. Kami akan mati dan orang-orang baru akan datang,” katanya, tersedak air mata. “Siapa Antakya? Hari ini adalah kita. Besok orang lain.” (TrenAsia.com)

Editor: Egi Caniago
Bagikan
Egi Caniago

Related Stories